in , ,

Tatu Borneo – Seni Yang Semakin Pudar

Tatu adalah bentuk seni yang dapat ditelusuri kepada peradaban kuno di seluruh dunia. Salah satu badan bertatu tertua di dunia ditemui di Pegunungan Alpen di Austria pada tahun 1991 yang berusia lebih dari 5000 tahun. Dalam banyak budaya orang asli, tatu lebih daripada sekadar perhiasan; mereka menggunakan tatu sebagai amalan ritualistik yang kuat yang menunjukkan kedudukan sosial atau kerohanian seseorang. Tatu dapat menandakan persekutuan seseorang sebagai teman atau musuh, hubungan dengan kuasa yang lebih tinggi, atau menangkis bahaya dan penyakit. Ada juga yang menunjukkan kedudukan atau fungsi seseorang dalam komuniti mereka.

Bagi orang Dayak di Borneo, semangat adalah bahagian dari segala yang ada di sekitar mereka; tumbuh-tumbuhan, haiwan, dan manusia semuanya mempunyai semangat. Tatu adalah cara untuk menarik kekuatan semangat- semangat ini dengan menggunakan gambar mereka yang dianggap sebagai penawar atau pelindung. Artis tatu di kalangan orang Kayan dan Iban di Kalimantan sangat dihormati ketika mereka berunding dengan roh untuk mendedahkan reka bentuk tatu untuk seseorang.

Bahan-bahan yang digunakan untuk tatu ini adalah serbuk arang atau jelaga, yang dianggap dapat menangkis semangat jahat. Terdapat beberapa kumpulan orang asli yang mencampurkan pigmen mereka dengan daya tarikan tertentu, seperti serpihan tulang binatang serbuk atau meteorit yang digiling, yang dipercayai menjadikan tatu yang dihasilkan lebih kuat. Artis tatu menggunakan kira-kira lima serpihan buluh atau jarum tercantum pada kayu  untuk garis besarmenggariskan bentuk tatu dan mengetuknya ke kulit dengan palu. Kawasan dalam garisan diwarnakan menggunakan kaedah yang sama tetapi menggunakan 15-20 jarum dalam konfigurasi bulat pada kayu. Tatu yang dihasilkan adalah corak yang rumit yang berasal dari alam yang digambarkan dengan tona biru-hitam pada kulit.

Bagi orang Dayak, tatu adalah ritual suci, dan dalam kebanyakan suku Dayak, mereka akan mulakan dengan pengorbanan kepada nenek moyang, biasanya dengan membunuh seekor ayam dan menumpahkan darahnya. Setelah membaca mantera, artis tatu akan memulakan proses tatu, yang dapat berlangsung hingga lapan jam hingga jangka waktu beberapa minggu, bergantung pada reka bentuknya. Tatu dengan demikian melambangkan ritus peralihan, dan juga kematian dan kehidupan baru.

Dalam budaya Iban, wanita juga diiktiraf atas pencapaian mereka seperti lelaki. Remaja perempuan biasanya ditatu untuk menandakan perjalanan mereka dari kanak-kanak kepada wanita dan melindungi mereka daripada semangat ganas.

Tatu kadang-kadang dilakukan secara berperingkat, sebab itulah sebilangan orang mempunyai tatu “tidak lengkap”; mereka harus mematuhi pantang larang dan peraturan budaya mereka dan mendapatkan tatu “lengkap” mereka dengan mengambil bahagian dalam acara upacara yang membolehkan mereka mendapatkan tatu mereka. Contohnya, lengan seorang lelaki ditutup dengan gambar pelepah sawit yang dipercayai melindunginya dari semangat hutan, dengan tubuh badan menggambarkan gambar “Pohon Kehidupan” yang melambangkan kekuatan dan ketuhanan yang melindungi mereka dari musuh mereka. Ini dianggap sebagai tubuh yang sempurna dan suci, siap menerima “tubuh emas” mereka di akhirat. Bagi para pejuang, dada dan belakang mereka dihiasi sepenuhnya dengan gambar yang kuat, seperti burung enggang, yang dipercayai sebagai utusan Lang, dewa Perang, dan kala jengking dan ular air yang melindungi mereka dari semangat-semangat jahat yang bersembunyi di dalam hutan. Simbol-simbol ini juga diperoleh dan menunjukkan tanda dan prestij mereka dalam komuniti.

Kini, banyak reka bentuk tidak lagi wujud. Ramai orang di Borneo memeluk agama Kristian pada tahun 1950-an dan 1960-an dan kaedah tatu lama perlahan-lahan hilang. Rekabentuk tatu yang lama semkin pupus. Terdapat kebangkitan semula sekitar 10 tahun yang lalu, ketika sejumlah penulis dan cendekiawan datang untuk menimbulkan kebimbangan mengenai kepupusan cara tradisional untuk membuat tatu. Ini mendorong banyak orang muda untuk melihat kembali budaya mereka, dan kita melihat kembali kebangkitan amalan kuno ini lagi.

Written by Ezri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Astro tayang program menarik sempena sambutan Maulidur Rasul

Malaysia kutuk keras tindakan provokatif fitnah Islam