in ,

Penemuan Air di Bulan

Beberapa bukti yang paling meyakinkan untuk kehadiran air di bulan telah dikumpulkan oleh penyelidik, dan dipercayai bahawa sumber air ini dapat diakses dengan senang. Ini boleh memberi kesan yang besar bagi masa depan misi angkasa. Bulan dianggap kering, hingga tahun 1990-an, ketika kapal angkasa yang mengorbit bulan menemui jejak-jejak ais yang dikesan di kawah besar dan tidak dapat diakses di kutub bulan. Pada tahun 2009, spektrometer pengimejan pada kapal angkasa Chandrayaan-1 India melihat tanda yang konsisten dengan air dalam cahaya yang terpantul di permukaan bulan. Walau bagaimanapun, keterbatasan teknologi menjadikannya sukar untuk menentukan apakah ini molekul H2O (air) atau hidroksil (terdiri daripada satu atom oksigen dan satu atom hidrogen).

Casey Honniball dan rakan-rakan dari Pusat Penerbangan Angkasa ASA Goddard Nasa di Maryland, AS menemui tandatangan kimia yang jelas H2O dengan menganalisis panjang gelombang cahaya matahari yang memantul dari permukaan bulan melalui data yang dikumpulkan dari Observatorium Stratosfera untuk Astronomi Inframerah (Sofia). Mereka menemui air di garis lintang tinggi berhampiran kutub selatan bulan, dengan jumlah sekitar 100 hingga 400 bahagian per juta H2O. Menurut Mahesh Anand, Profesor Sains dan Penemuan Planet, Universiti Terbuka, Milton Keynes, kelimpahan H2O yang ditemukan cukup banyak, “sebanyak yang dilarutkan dalam lava yang mengalir keluar dari perairan tengah-tengah laut, dituai untuk membuat air cair di bawah suhu dan keadaan tekanan yang betul ”.

Untuk misi bulan yang berpotensi, kehadiran air di bulan mempunyai implikasi kerana dapat diproses dan digunakan untuk minum; dibahagikan kepada hidrogen dan oksigen untuk digunakan sebagai pendorong kapal angkasa; dan itu dapat digunakan untuk pengudaraan dengan oksigen. Air di angkasa lepas adalah komoditi yang sangat berharga. Walau bagaimanapun, adalah usaha yang berisiko untuk mengekstrak air dari kawah gelap, berdinding curam di mana suhu jarang meningkat di atas -230 ℃, namun di sinilah sebahagian besar air beku dianggap wujud.

Ian Crawford, Profesor Sains Planet dan Astrobiologi, Birkbeck, University of London, menyatakan bahawa ada kemungkinan pengekstrakan air jika terdapat banyak air di kawah, kerana ini menunjukkan liputan air yang lebih luas di bahagian yang lebih mudah diakses atas bulan yang berada di bawah cahaya matahari.

Namun, masih ada keraguan. Pertama, terdapat keraguan di segi bentuk kewujudan air. Ini mungkin dalam bentuk kristal ais kecil yang dijumpai di pasir bulan, yang akan lebih mudah diekstrak, berbeza dengan jika larut dalam gelas bulan, yang mungkin rumit untuk diekstrak. Isu lain adalah liputan sumber air yang disahkan baru-baru ini. Sekiranya hanya beberapa mikron atau milimeter di atas tanah, fungsinya dapat diabaikan, tetapi masih relevan dari segi bagaimana ia berada di sana. Oleh itu, satu-satunya cara untuk memastikannya adalah pergi ke bulan dan menggerudi. Projek Artemis Nasa berharap dapat menghantar angkasawan lelaki dan wanita ke bulan menjelang 2024, dan ada penggerudi robot yang sedng dibina untuk mendapatkan sampel tanah bulan hingga 1 meter dalam untuk misi angkasa Rusia yang dirancang pada tahun 2025.

Terdapat juga persoalan di mana untuk menggali. Terdapat cadangan untuk menggali di kawasan bulan yang selalu dibayangi kerana air di sana lebih terlindung dari sinar matahari. Permukaan ini mungkin lebih banyak daripada yang diperkirakan pada awalnya, seperti yang ditunjukkan oleh Paul Hayne dan rakan-rakannya di University of Colorado di Boulder, yang merancang penyebaran kawah yang lebih kecil dan wilayah-wilayah dari kawasan yang kasar menggunakan gambar dari Lunar Reconnaissance Orbiter dan menentukan bahawa kira-kira 40,000 km2 permukaan bulan berpotensi menyimpan air. Menurut Profesor Hayne, “Penekanan harus dikeluarkan dari segelintir kawah luas yang terkenal dan menuju ke sejumlah besar lokasi pendaratan yang ditunjukkan oleh analisis kami, dengan miliaran kemungkinan rizab air tersebar di wilayah kutub”.

Walaupun ini adalah penemuan yang luar biasa, orang tidak akan pergi menjajah bulan dalam waktu yang terdekat. Adalah baik untuk memeriksa sumber air semula jadi kita sendiri dan menyimpannya secara lestari. Selangor, misalnya, mengalami kesusahan akibat pemotongan air yang kerap kerana “pencemaran”. Harus diingat bahawa jika sumber air di Bumi tidak dapat dikekalkan dengan baik, harapan apa yang ada agar sumber air dari planet lain mencukupi untuk kita?

Written by Ezri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Generasi YouTube: Bila Bulan Mengambang Ketengah Bakat Pencipta Kandungan Seram

UiTM kurangkan yuran konvokesyen