in , ,

Mengubah plastik menjadi barang pengguna

Satu kajian baru-baru ini telah menemui teknik baru yang akan memecah bentuk plastik yang paling banyak digunakan dan mensintesis molekul yang berguna secara serentak, dan membolehkan kitar semula sisa plastik menjadi lebih lestari dan realistik.

Setiap tahun, kira-kira 300 juta tan metrik plastik dihasilkan, dengan hampir 12 bilion metrik tan sampah plastik dijangka akan mencemarkan bumi menjelang tahun 2050. Molekul polietilena, yang kebanyakannya terdapat di dalam bekas dan beg belanja, adalah bahagian terbesar plastik dan boleh mengambil masa beberapa abad untuk mengurai.

Satu masalah dengan plastik adalah lebih cepat dan lebih mudah untuk menghasilkan yang baru daripada mengitarnya semula. Barang plastik kitar semula juga mempunyai sifat yang lebih rendah daripada barang yang baru dihasilkan, dan memecahkan plastik ke blok bangunan awalnya sering sukar dan memerlukan banyak sumber atau bahan tambahan, tetapi kos tersebut sering tidak dapat diperolehi oleh barang yang dihasilkan. Pada dasarnya ia mengubah komoditi bernilai rendah menjadi produk bernilai tinggi.

Untuk “menaikkan” sampah plastik – untuk mengubahnya menjadi bahan kimia berguna – adalah salah satu jalan yang mungkin untuk mengatasi halangan ekonomi ini. Namun, sebelum mensintesis bahan kimia yang diinginkan, ini juga memerlukan proses intensif tenaga dan sukar memecah plastik ke komponennya yang sederhana.

Kajian menunjukkan teknik sederhana dan bertenaga rendah untuk mengubah polietilena menjadi sebatian alkilaromatik, yang merupakan sumber pelbagai jenis pencuci, pelincir, cat, pelarut, farmasi dan barangan industri dan pengguna lain.

Menurut Bert Weckhuysen, jurutera kimia di University of Utrecht di Belanda, ‘Polyethylene adalah salah satu plastik yang paling banyak dihasilkan dan diproses di dunia – terdapat aliran sisa yang banyak.’

Hanya suhu sederhana yang diperlukan, sementara proses pemprosesan alkilaromatik tradisional biasanya memerlukan suhu 500 hingga 1.000 darjah C (kira-kira 930 hingga 1.830 darjah F), proses terbaru ini hanya memerlukan sekitar 300 darjah C (kira-kira 570 darjah F). Air atau pelarut lain juga tidak diperlukan – hanya memasak polietilena dengan pemangkin khas yang dihasilkan dari partikel nanopartikel pada butiran aluminium yang telah lama digunakan dalam penyulingan minyak.

Pendekatan terbaru ini bergantung pada aktiviti bersamaan dua reaksi kimia yang berasingan. Untuk memisahkan polietilena menjadi bahagian yang lebih kecil, satu menggunakan hidrogen, membelah ikatan molekul yang ketat mengikat plastik utuh, sementara yang lain mensintesis sebatian alkilaromatik. Hidrogen diciptakan oleh tindak balas terakhir yang dapat membantu mendorong reaksi yang sebelumnya. Hanya sejumlah kecil produk sampingan yang dihasilkan – gas ringan, seperti metana, yang dapat dibakar untuk membantu membekalkan proses dengan elektrik.

Hasilnya yang paling menarik adalah bahawa polietilena mungkin merupakan titik permulaan yang lebih kuat daripada titik permulaan biasa untuk menghasilkan molekul alkilaromatik, yang merupakan molekul yang datang langsung dari petrol.

Penggunaan plastik bukan yang terbaik kedua dalam konteks ini, tetapi diutamakan. Plastik adalah produk yang sangat maju, kualiti tenaga dan kimianya merupakan satu peluang dan bukannya merugikan.

Satu kelemahan kaedah moden ini adalah bahawa apabila bahan melekat padanya, pemangkin kehilangan aktiviti dengan masa. Namun, memanaskan pemangkin di hadapan udara untuk membakar semua yang terperangkap di permukaan, seseorang dapat menyegarkannya.

Walaupun pemangkin itu sendiri harganya mahal, harganya dilunaskan atas jumlah produk yang besar yang akan dihasilkannya selama beberapa tahun. Penyelidikan masa depan dapat meneroka pengeluaran alternatif yang lebih murah.

Sebagai tambahan untuk menyiasat cara menjadikan pemangkin ini lebih berkesan, penyelidikan berpotensi juga dapat meneroka pelbagai pemangkin yang dapat memecah plastik lain atau menghasilkan barang berguna lain. Ini dapat mengarah kita ke dunia di mana plastik tidak dianggap sampah tetapi lebih merupakan bahan mentah yang diinginkan.

Written by Ezri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Konsert minggu ketiga GV7 tiada penyingkiran

Tegar jadi bapa di usia muda