in , ,

Kesan Mandela

Kesan Mandela berlaku dalam keadaan di mana sejumlah orang yang besar menganggap bahawa kejadian itu berlaku padahal ianya tidak berlaku. Mengimbas kembali permulaan kesan Mandela, beberapa penjelasan akan memberi sedikit gambaran mengenai fenomena aneh ini.

Pada tahun 2009, Fiona Broome mencipta frasa “Kesan Mandela,” ketika dia melancarkan laman web yang menggambarkan pemerhatiannya terhadap kejadian itu. Broome berbicara kepada beberapa orang di sebuah forum tentang bagaimana dia mengingatkan kembali tragedi kematian Nelson Mandela, mantan Presiden Afrika Selatan, pada tahun lapan puluhan di penjara Afrika Selatan. Nelson Mandela bagaimanapun tidak mati di penjara pada tahun 1980-an – dia meninggal pada tahun 2013. Ketika Broome mula berkongsi tentang kenangannya dengan orang lain, dia menyedari dia tidak keseorangan. Yang lain ingat melihat liputan kematian dan ucapan janda Mandela.

Broome terkejut kerana begitu banyak yang dapat mengingat secara mendalam kejadian yang serupa walaupun tidak pernah terjadi. Dia mula meneroka apa yang disebutnya sebagai Mandela Effect dan kes-kes lain seperti itu.

Ini bukan satu-satunya kes ingatan kolektif palsu. Dengan idea Mandela Effect, contoh yang lain adalah seperti:

Luke, I am your father

Anda pasti ingat Darth Vader mengucapkan kalimat ikonik, ” Luke, I am your father,” jika anda menonton Star Wars: episod V – The Empire Strikes Back. Anda kemudian akan terkejut mendengar bahawa pernyataan itu sebenarnya, ” No, I’m your father.” Kebanyakan orang mengingat garis sebagai yang pertama dan bukan yang kedua.

Mirror, Mirror, on the wall

Anda masih ingat baris: ‘Mirror, Mirror, who’s the fairest of them all,’ ketika anda melihat Snow White and the Seven Dwarfs. Anda akan terkejut apabila mengetahui, garis sebenarnya bermula dengan ungkapan ‘Magic Mirror on the wall’

 

Mengapa kesan ini sebenarnya berlaku? Beberapa teori dijelaskan di bawah:

Realiti alternatif

Satu prinsip di mana kesan Mandela didasarkan pada fizik kuantum dan sesuai dengan pandangan bahawa kemungkinan dunia atau dimensi alternatif terbentuk dan bercampur dengan garis masa kita, dan bukannya garis masa peristiwa yang tetap. Secara teori, ini akan membawa kepada kumpulan yang berkongsi pengalaman yang sama ketika kita bergerak melalui pelbagai realiti ini ketika garis masa telah beralih. Sekiranya anda menganggap perkara itu agak tidak nyata, maka anda tidak bersendirian. Pengertian alam semesta alternatif tidak dapat dibuktikan, yang menyiratkan bahawa tidak ada cara untuk benar-benar menyangkal ketiadaan alam lain ini. Inilah sebabnya mengapa teori samar-samar ini masih mendapat populariti dalam teori pengaruh Mandela. Anda tidak dapat menunjukkan bahawa ia tidak sah, tetapi potensinya tidak dapat ditolak sepenuhnya.

 

Kenangan palsu

Kenangan palsu memberikan tafsiran yang lebih masuk akal mengenai pengaruh Mandela. Oleh kerana kenangan diingat dan tidak dapat diingat dengan sempurna, ia cukup terpengaruh sehingga akhirnya menjadi palsu. Oleh itu, ungkapan tidak boleh dipercayai dan oleh itu tidak sempurna.

 

Konsep berkaitan memori

Ini menambah kemungkinan bahawa masalah memori adalah penyebabnya, bukan alternatif alam semesta. Terdapat juga banyak subtopik yang berkaitan dengan memori yang mungkin berperanan dalam fenomena ini. Berikut adalah beberapa pilihan yang perlu diambil kira:

Confabulation: imaginasi mengisi jurang ingatan yang tidak ada pada pengalaman untuk memahami mereka dengan lebih baik. Itu tidak mengelirukan, hanya mengingatkan perincian yang tidak pernah ada. Dengan bertambahnya usia, konfabulasi cenderung berkembang.

Maklumat pasca-peristiwa: Pengetahuan selepas kejadian akan mempengaruhi ingatan mengenai kejadian. Ini melibatkan insiden halus yang menjelaskan mengapa kadang-kadang keterangan saksi mata tidak boleh dipercayai.

Priming: Priming menerangkan rangsangan yang mempengaruhi pemahaman kita tentang kes. Ingatan pada dasarnya adalah komponen rapuh yang dapat diubahsuai dari masa ke masa dan diproses di otak. Walaupun kita menganggap ingatan kita betul, itu tidak selalu berlaku.

 

Kesan Internet

Tidak boleh dilupakan peranan Internet dalam membentuk kenangan besar-besaran. Sudah tentu bukan kebetulan bahawa di era moden ini pengaruh Mandela berkembang. Internet mungkin merupakan kaedah yang berkesan untuk menyebarkan pengetahuan dan penyebaran maklumat ini dapat mengembangkan salah faham dan andaian. Kemudian orang mula membina komuniti yang fokus pada kepalsuan ini, dan apa yang pernah ada dalam khayalan menjadi kenyataan. Pada kenyataannya, analisis besar-besaran lebih daripada 100,000 laporan berita di seluruh Twitter dalam tempoh 10 tahun mendapati bahawa setiap masa, tipuan dan khabar angin berlaku terhadap fakta sekitar 70 peratus. Ini bukan produk penipuan atau bot, dan disahkan bahawa penyebaran pengetahuan palsu dilakukan oleh orang yang mempunyai akaun yang disahkan.

Kelajuan pengetahuan palsu disebarkan di internet dapat menyebabkan penjelasan mengenai kesan Mandela. Persepsi atau ingatan seseorang terhadap kejadian dibezakan oleh persepsi palsu tertentu yang boleh mengubah ingatan orang lain dan mempengaruhi mereka untuk mengingatnya. Teori ini disertakan dengan bukti bahawa mengingat sesuatu meningkatkan kepercayaan pada ingatan berulang-ulang kali, walaupun lama-kelamaan ia menjadi lebih tidak tepat. Apabila semakin banyak individu menyampaikan maklumat yang mengelirukan, mereka menjadi fakta dan menguatkan keyakinan mereka bahawa mereka betul dalam ingatan orang lain.

Written by Ezri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jabatan Media BBTV Bekerja Dari Rumah

Perlu pakai pelitup muka walaupun berpurdah