in ,

D614G: Virus Super?

Virus adalah entiti tahan lasak yang dapat menyesuaikan diri dan berevolusi bersesuaian dengan persekitarannya, dan menjadikannya mampu bertahan dalam pelbagai persekitaran. Ia mampu menjangkiti semua jenis kehidupan, dari manusia, haiwan, tumbuhan, hingga ke bakteria. Apabila mereka berjaya menjangkiti sel perumah, ia akan mproses transkripsi untuk menghasilkan salinan virus dalam bilangan berjuta-juta. Sebilangannya sangat mudah menyesuaikan diri sehingga mampu menjangkiti spesies lain. Mereka dijumpai di mana-mana dan dari segi biojisim, ia adalah yang terbesar. Ada yang sangat berjangkit sehinggakan jika seseorang hanya berdiri dengan orang yang dijangkiti sudah cukup untuk menyebabkan virus itu menular dan merebak.

Professor Dr. Sazaly bin Abu Bakar (pakar virologi Pusat Penyelidikan dan Pendidikan Penyakit Berjangkit Tropika (TIDREC), Universiti Malaya)

Virus sangat mudah menyesuaikan diri kerana tekanan pemilihan yang mereka lalui. Oleh kerana mereka mereplikasi dalam jumlah yang banyak dengan cepat, mereka dapat menahan tekanan pemilihan yang disebabkan oleh persekitaran baru, yang memungkinkan virus bermutasi sehingga mutasi itu bermanfaat dan membantu mereka bertahan dalam persekitaran yang tertentu. Menurut Professor Dr. Sazaly bin Abu Bakar (pakar virologi Pusat Penyelidikan dan Pendidikan Penyakit Berjangkit Tropika (TIDREC), Universiti Malaya), dalam proses berkembang dan menyesuaikan diri dengan perumah atau vektor yang baru, pelbagai jenis (juga dikenali sebagai quasispesies) akan terhasil dalam proses mencapai jenis mutasi yang paling efisien. Sekiranya virus terlalu giat merebak dan membunuh perumahnya, kemungkinan kelangsungan hidupnya juga dipengaruhi ketika penularan berhenti. Oleh itu, virus yang cekap dalam situasi ini bukanlah virus yang membiak dalam jumlah besar dan menggunakan semua sumber perumahnya sehingga membunuh perumahnya, tetapi virus yang dapat mereplikasi dengan cekap tanpa akibat yang membawa maut kepada perumah.

Penyakit COVID-19, yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 pertama kali dikenalpasti di Wuhan, China, dan dalam beberapa bulan, telah menyebabkan wabak di seluruh dunia. Hasilnya adalah bahawa beberapa negeri (Selangor, Kuala Lumpur, dan Putrajaya, dan juga Sabah) di Malaysia akan melalui satu lagi perintah kawalan pergerakan bersyarat (PKPB), dilaporkan kerana mutasi virus COVID-19 (D614G) yang kebetulan menjangkiti kluster penyebar super. Virus COVID-19 adalah salah satu daripada virus yang dapat mereplikasi dengan berkesan tanpa membunuh perumah, sebab itulah walaupun orang yang tidak bergejala berpotensi menjangkiti orang lain.

Jenis mutasi inilah yang kini menyebar ke seluruh Malaysia, dimulai dengan kelompok Sivagangga berkembang menjadi sangat mudah ditularkan tanpa kematian, kerana kelangsungan virus bergantung pada kelangsungan hidup perumah. Profesor Sazaly mengatakan bahawa D614G tidak berkembang secara khusus di Malaysia; ianya mungkin kebetulan menjangkiti kluster Sivagangga yang ternyata menjadi kluster penyebar super, dan dengan itu mutasi ini adalah yang terutamanya sedang menular di seluruh Malaysia pada masa ini.

Agak tidak tepat untuk menyatakan yang mutasi D614G lebih berbahaya daripada mutasi sebelumnya, kerana mutasi hanya melibatkan perubahan D (asid aspartik) pada kedudukan 614 pada RNA menjadi G (glisin). Tidak ada kajian pasti yang dilakukan setakat ini yang membuktikan bahawa mutasi aini adalah yang signifikan yang mengubah imunogenik virus. Secara amnya, sebilangan besar mutasi tidak bertahan kerana biasanya kesalahan transkripsi yang membawa kesan yang merosakkan kepada virus; hanya mutasi yang menjadikan virus lebih cekap dapat bertahan. Dalam situasi ini, permukaan protein virus ini cukup besar untuk tidak menyebabkan perubahan yang sangat ketara pada virus dan sifatnya, sama ada bermanfaat atau sebaliknya. Mutasi ini hanyalah varian virus, sama seperti warna mata yang berbeza dan kemampuan untuk menggulung lidah pada manusia. Oleh itu, belum ada bukti kukuh yang menyatakan bahawa mutasi virus COVID-19 semasa lebih berjangkit daripada yang sebelumnya.

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa tindakan pencegahan yang diambil oleh pemerintah semasa gelombang pertama virus ini sebenarnya membendung penyebaran virus yang cepat. Kurangnya pergerakan dan hubungan antara orang semasa gelombang pertama berjaya mencegah penularaan dan membantu mengurangkan bilangan kes positif. Namun, tidak mungkin untuk melaksanakan lockdown penuh kedua di Malaysia, kerana ekonomi mungkin akan terjejas teruk jika melakukannya. Rakyat Malaysia dari semua latar belakang perlu melakukan bahagian masing-masing untuk menghentikan penyebaran virus kerana kita perlahan-lahan memasuki norma baru. Selalu ada kemungkinan untuk dijangkiti, dan juga jangkitan semula bagi mereka yang sudah sembuh dari jangkitan pertama. Orang salah faham tentang makna imuniti sebagai perlindungan sepenuhnya dari virus. Imuniti hanya bermaksud bahawa tubuh telah mengenali virus dan dapat bertindak balas terhadap virus dengan lebih cepat jika jangkitan kedua terjadi; ia tidak betul-betul mencegah jangkitan itu berlaku. Namun, dengan evolusi virus ini yang cepat, yang terbaik adalah mematuhi Prosedur Operasi Standard (SOP) yang telah dilaksanakan oleh pihak berkuasa. Penjarakkan fizikal, mencuci tangan atau menggunakan pembasmi kuman dengan kerap, dan memakai topeng muka adalah perkara yang tampak mudah dilakukan, tetapi amat  berkesan untuk mencegah penyebaran virus COVID-19.

Written by Ezri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Lelaki didakwa liwat isteri

Bicara Tanpa Bunyi