in ,

Bulan Biru?

Banyak orang pasti terbiasa dengan ungkapan “once in a blue moon”. Ungkapan “bulan biru” dapat dikatakan berarti “jarang” atau “tidak terlalu sering”.

Kitaran bulan purnama berlangsung sekitar 29.5 hari, membentuk satu bulan lunar. Oleh itu, kebanyakan bulan hanya mempunyai satu bulan purnama. Bulan purnama terakhir Oktober 2020 berlaku pada 1 Oktober. 31 Oktober adalah istimewa, kerana bulan purnama kedua dalam sebulan akan berlaku. Fenomena ini disebut “bulan biru”, dan untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II, bulan biru ini akan terlihat hampir di seluruh dunia.

Terdapat banyak kisah bagaimana bulan biru mendapat namanya. Banyak budaya di seluruh dunia, terutama budaya pribumi pertanian, memberikan nama untuk bulan penuh yang sesuai dengan peristiwa atau musim tertentu dan berlaku dalam bulan tertentu, seperti “Bulan Panen” yang baru dilalui pada 1 Oktober. Memandangkan fasa lunar yang lengkap memerlukan 29.5 hari untuk diselesaikan, memerlukan 354 hari untuk menyelesaikan 12 kitaran. Walau bagaimanapun, ini tidak melebihi 365/366 hari dalam satu tahun kalendar yang lengkap. Oleh itu, kira-kira setiap 2.5 tahun, bulan purnama ke-13 berlaku yang tidak benar-benar mengikuti skema penamaan budaya, dan dengan itu disebut sebagai bulan biru.

Definisi yang lebih tua mengenai bulan biru menyatakan bahawa Bulan Biru adalah bulan purnama ketiga dalam satu musim yang mempunyai empat bulan purnama. Ini adalah definisi yang agak rumit untuk orang yang menggunakan kalendar biasa, kerana ia bergantung pada musim astronomi yang mengambil kira ekuinoks dan solstis.

Mungkin ada yang tertanya-tanya adakah bulan benar-benar berubah menjadi biru ketika Bulan Biru naik di langit. Jawapan mudahnya adalah tidak. Ini hanyalah bulan purnama yang kebetulan berlaku kali kedua dalam sebulan. Walau bagaimanapun, ia pasti akan menambah mistik Halloween pada tahun ini. Ini pasti sesuatu yang menarik untuk mereka yang perayaan Halloween-nya terkesan oleh PKPD akibat COVID-19.

Written by Ezri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sybil Kathigasu – Serikandi Malaya

‘Syurga’ Hidangan Laut di Sekinchan Ikan Bakar